ILMU TEKNIK: 16 Jenis Semen - Definisi, Sifat dan Penggunaannya

January 27, 2020
Sejumlah jenis semen yang berbeda diproduksi, dengan memvariasikan rasio bahan baku dan / atau dengan menambahkan beberapa bahan tambahan. 



Beberapa klasifikasi semen yang paling umum adalah: 
1. Semen Portland Biasa.
2. Semen pengerasan cepat,
3. Semen pengerasan ultra-cepat.
4. Semen panas rendah,
5. Pengaturan cepat semen,
6. Semen alumina tinggi,
7. Blast furnace terak semen,
8. semen Pozzolana,
9. Semen putih,
10. semen hidrofobik,
11. Semen super sulfat,
12. semen alkali rendah,
13. Semen tahan air,
14. Semen udara entraining,
15. Semen ekspansif,
16. Semen berwarna. 
ILMUTEKNIK.ID akan membahas jenis semen di atas secara terperinci di bawah ini. 

 ILMUTEKNIK.ID "16 Jenis Semen"

Setiap jenis semen memiliki sifat, kelebihan, dan kekurangan masing-masing. Pada artikel ini, Anda akan mempelajari sifat-sifat paling penting dari berbagai jenis semen secara detail. Berikut ini adalah jenis semen.

Baca ILMU menarik lainnya >> ILMUTEKNIK : Bahan Baku Semen dan Fungsi Senyawa Kimia yang Terkandung 

1. Semen Portland Biasa. 
Semen Portland adalah produk yang diperoleh dari kalsinasi pada suhu yang sangat tinggi, suatu campuran intim dari bahan-bahan berkapur dan argil yang proporsional. Produk yang dikalsinasi yang disebut klinker. 

Clinker akhirnya dihaluskan dengan menggiling menjadi bubuk yang sangat halus dan akhirnya dicampur dengan kalsium sulfatae atau gypsum untuk mendapatkan semen portland.

Bahan Baku Semen Portland. 
Bahan baku yang umum dimasukkan dalam semen adalah sebagai berikut. 

(A) Bahan Calcareous dan (B) Bahan argillaceous. 

Bahan Calcareous termasuk senyawa kalsium dan magnesium, seperti Limestone. Dan yang mengandung argil mengandung terutama silika, alumina, dan oksida besi seperti tanah liat dan serpih. 
Semen diproduksi dalam beberapa varietas, tetapi yang paling umum digunakan adalah pengaturan normal atau semen biasa, biasanya disebut semen Portland. Ini diproduksi dengan dua atau lebih bahan baku. Mereka harus proporsional dengan benar dan dicampur secara menyeluruh. Kapur, silika, dan alumina adalah bahan penting. 

2. Semen Pengerasan Cepat: 
Ini juga dikenal sebagai semen Kekuatan Awal Tinggi. Itu diproduksi dengan penyesuaian dalam proporsi bahan baku. Sehingga semen yang dihasilkan mencapai kekuatan maksimum dengan-dalam 24-72 jam. 

Berikut adalah dua sifat penting dari Semen Pengerasan Cepat. 
  • Kandungannya relatif lebih banyak tri-kalsium silikat. Ini dilakukan dengan menambahkan proporsi batu kapur yang lebih besar dalam bahan baku dibandingkan dengan yang dibutuhkan untuk semen biasa. 
  • Lebih halus (permeabilitas udara 3250 cm2 / gm) daripada semen biasa. 
Faktor-faktor ini membantu dalam hidrasi yang lebih cepat dan lengkap dari partikel semen selama pengaturan dan membantu dalam mendapatkan kekuatan awal. Namun, pengaturan waktu dan kekuatan akhir dari Semen Pengerasan Cepat sama dengan Semen Biasa. 

Penggunaan: 
Ini adalah semen tujuan khusus. Ini digunakan dalam jenis proyek tersebut, di mana pengerasan cepat diperlukan. 
3. Semen Kekuatan Ultra Tinggi. 
Di negara-negara maju, semen kuat Ultra-tinggi diproduksi dengan memisahkan fraksi terbaik (di atas 700 m2 / kg) dari semen pengerasan cepat pada tahap produksi itu sendiri. Ini dicapai dengan menggunakan perangkat khusus yang disebut elutriator siklon udara. Semen tersebut digunakan untuk beton kekuatan awal yang sangat tinggi. 

4. Semen Panas Rendah: 
Definisi: 
Ini adalah tipe di mana jumlah panas atau hidrasi yang sangat rendah dibebaskan selama pengaturan dan pengerasan. Sebagian besar digunakan dalam struktur beton besar seperti Bendungan dll. 

ILMUTEKNIK.ID "Bendungan Karangkates"

Unsur: 
  • Proporsi di-kalsium silikat (C2S) hampir dua kali lipat dari semen biasa. 
  • Proporsi tetra kalsium alumino-ferrite (C4AlFe) juga meningkat menjadi satu setengah kali. 
  • Proporsi tricalcium silikat (C3S) dan tri-kalsium aluminat (C3Al) berkurang sekitar 50 persen. Ini karena senyawa-senyawa ini diketahui membebaskan jumlah panas yang sangat tinggi selama hidrasi. 
Kualitas terpenting semen panas rendah dirangkum sebagai berikut: 
1.Kehalusan: Residu dalam Tes Saringan tidak boleh lebih dari 10 persen.
2.Pengaturan Waktu: Waktu pengaturan awal tidak boleh kurang dari 60 menit. Dan waktu pengaturan akhir tidak boleh kurang dari sepuluh jam.
3.Kekuatan: Ini harus mengembangkan kekuatan tekan tidak kurang dari:
70 kg / sq.cm dalam 3 hari.
115 kg / sq.cm dalam 7 hari.
265 kg / sq.cm dalam 28 hari. 

Penggunaan: 
  1. Ini sebagian besar digunakan dalam konstruksi mega proyek seperti DAM. Jika kita menggunakan semen Portland biasa, bukan semen panas rendah dalam struktur seperti itu, 
  2. Celah akan berkembang dalam struktur seperti itu karena banyaknya panas yang dibebaskan selama pengaturan dan pengerasan. 
  3. Dan bendungan dengan retakan adalah struktur yang tidak berguna. Tetapi ketika semen panas rendah digunakan, bahaya ini (pengembangan retak) dapat dihilangkan. 

5. Pengaturan Cepat Semen: 
Jenis Semen ini sangat berbeda dari semen pengerasan cepat. Kualitasnya adalah bahwa ia membentuk massa seperti batu dalam waktu kurang dari 30 menit. 
Unsur ini memerlukan pengaturan secepat mungkin dicapai dengan mengikuti kontrol dalam proses pembuatan: 
  • Jumlah zat penghambat seperti gipsum dikurangi hingga minimum. 
  • Jumlah senyawa kaya alumina berkurang. 
  • Klinker adalah tanah menuju kehalusan yang ekstrim. 
  • Semen dengan pengaturan cepat hanya digunakan dalam situasi yang sangat spesifik seperti saat membangun dermaga untuk jembatan dan struktur lainnya dalam air yang mengalir atau mengalir. 
6. Semen Alumina Tinggi
Definisi: 
Jenis Semen ini mengandung alumina dalam proporsi yang jauh lebih besar (rata-rata 40 persen) dari semen normal. Semen Alumina tinggi diproduksi dengan mengalsinasi campuran Limestone dan Bauksit yang proporsional dengan baik (Al2O3, n H2O). Tidak ada bahan baku lain yang ditambahkan, bahkan gipsum tidak dicampur dengan klinker selama penggilingan. Total kandungan Alumina umumnya di atas 32 persen. 

Sifat paling penting dari semen alumina tinggi dirangkum di bawah ini: 
  • Tahan terhadap aksi korosif asam dan garam air laut. 
  • Rasio alumina dengan kapur dijaga antara 0,85 dan 1,30. 
  • Ini mendapatkan kekuatan tekan 400 kg / sq.cm dalam 24 jam dan 500 kg / sq.cm setelah 72 jam. 
  • Ini berkembang panas selama pengaturan. Karena ini, tidak cocok untuk digunakan dalam proyek besar seperti Bendungan. Tetapi pada saat yang sama, itu memberikan keuntungan untuk semen alumina tinggi untuk digunakan di daerah pembekuan. 
  • Mereka bereaksi dengan cepat dengan jeruk nipis. Karena itu, ia tidak boleh bersentuhan dengan jeruk nipis. 
Penggunaan: 
Sayangnya, ini lebih mahal. Oleh karena itu hanya digunakan dalam situasi di mana tahan terhadap korosi diperlukan. Ini biasanya digunakan dalam pekerjaan konstruksi di dekat dan di sepanjang pantai laut. 

 ILMU TEKNIK - Jenis Semen untuk Pemecah Ombak


7. Blast Furnace Terak Semen: 
Definisi: 
Ini adalah jenis semen Portland yang dimodifikasi yang mengandung 25-65 persen (dari berat) terak tanur tinggi. Itu diproduksi dengan menggiling klinker dan jumlah tertentu slag furnace bersama-sama. Sejumlah kecil gipsum juga ditambahkan untuk mengendalikan waktu pengaturannya. Terak, seperti kita ketahui, adalah produk limbah dari blast furnace yang digunakan dalam pembuatan besi (Ferrous Metal). 

Semen terak menawarkan sejumlah keunggulan, yaitu sebagai berikut. 
  1. Memiliki kemampuan kerja, kekompakan, dan plastisitas yang lebih baik. Kualitas-kualitas ini dijelaskan disebabkan oleh gravitasi spesifik yang lebih kecil dan luas permukaan spesifik yang lebih besar dari semen terak. 
  2. Memiliki ketahanan yang lebih baik terhadap sulfat dari logam alkali, alumina, dan besi. Ini menghasilkan panas rendah. Properti ini membuatnya berguna untuk digunakan dalam proyek besar seperti Bendungan. 
  3. Lebih ekonomis dibandingkan dengan semen biasa. 
Penggunaan: 
Ini lebih cocok untuk digunakan dalam struktur laut seperti di dermaga, pelabuhan, dan dermaga. Ini juga digunakan dalam konstruksi jalan di tanah berawa dan alkali.

Baca ILMU menarik lainnya >> ILMUTEKNIK : Bahan Baku Semen dan Fungsi Senyawa Kimia yang Terkandung 

8. Semen Pozzolana 
Dalam jenis semen ini, klinker dan bahan pozzolan seperti (abu vulkanik, abu terbang, dll.) Dicampur dalam proporsi tertentu dengan semen Portland. Bahan pozzolan tidak memiliki kualitas penyemenan ketika digunakan sendiri, tetapi ketika dicampur dengan semen Portland, mereka bereaksi dengan komponen semen dan membentuk senyawa dengan sifat penyemenan. 

Semen pozzolana memiliki banyak sifat yang mirip dengan semen Portland biasa. Tetapi juga menawarkan beberapa properti tambahan.
  • Menghasilkan lebih sedikit panas. Karena properti ini, ini dapat digunakan dalam mega proyek. 
  • Ini menawarkan ketahanan yang lebih besar terhadap sulfat dan tindakan korosif air laut. 
Kualitas ini membuatnya lebih berguna untuk konstruksi di dekat atau di sepanjang pantai dan juga di tanah sulfat. Ini juga dapat digunakan dalam pekerjaan pembuangan limbah dan untuk konstruksi bawah air. 

9. Semen Berwarna
Dalam semen jenis ini, pigmen (warna) dicampur dengan semen Portland dalam proporsi yang pasti. Pigmen dicampur dalam bentuk bubuk terbaik. Jumlah pigmen yang digunakan tergantung pada warna warna yang diinginkan. Namun demikian, umumnya kurang dari 10 persen (berat). Pigmen berikut digunakan untuk mendapatkan semen berwarna. 
  • Chromium oxide digunakan untuk warna hijau. 
  • Cobalt digunakan untuk warna biru. 
  • Iron oxide digunakan untuk berbagai corak warna merah, coklat dan kuning. 
  • Mangan dioksida digunakan untuk mendapatkan warna hitam dan cokelat tua. 
Semen jenis ini banyak digunakan untuk lapisan atas di lantai dan keperluan dekoratif di berbagai tempat di sebuah bangunan. 

10. Semen Putih
Ini juga dapat didefinisikan sebagai jenis khusus dari semen Portland ketika digunakan memberikan penampilan seperti susu atau putih salju. Semen putih dibuat dari batu kapur murni (kapur) dan tanah liat yang benar-benar bebas dari oksida besi dan pigmen lain seperti mangan dan kromium. Kiln dipecah oleh minyak daripada oleh batubara untuk menghindari kontaminasi. 

Ada kekuatan dan pengaturan waktu mirip dengan semen Portland biasa. 
Semen putih adalah bahan yang paling disukai untuk digunakan dalam membuat trotoar jalan raya dan untuk berbagai pekerjaan ornamen. 
Semen putih juga digunakan secara luas untuk membuat batu gips dari penampilan yang menarik. Semen putih adalah jenis semen yang mahal dan, karenanya, hanya digunakan secara selektif. 

 ILMUTEKNIK.ID "Semen Putih"


11. Semen Hidrofobik
Ini adalah jenis semen khusus yang mengandung campuran yang mengurangi afinitas butir semen untuk air. Jenis semen seperti itu digunakan terutama dalam kondisi dingin dan pembentukan es. Campuran naphtha dan acidol umumnya ditambahkan untuk mencapai sifat ini. 

12. Semen Super Sulfat
Semen jenis ini diproduksi dengan menambahkan jumlah tambahan kalsium sulfat dan slast furnace slag di semen Portland. Ini sangat berguna untuk pekerjaan beton massal terutama di lingkungan yang kaya sulfat dan kondisi laut. Selain itu, relatif ekonomis dibandingkan jenis semen lainnya. 

13. Semen Alkali Rendah
Jenis semen semacam itu adalah semen Portland yang dibuat secara khusus di mana kandungan alkali dijaga di bawah jumlah minimum, dengan melakukan kontrol yang sangat ketat terhadap komposisi bahan baku yang digunakan. 
Semen jenis ini digunakan dalam situasi di mana agregat - untuk membuat beton - diduga mengandung silika reaktif. 

14. Semen Tahan Air
Semen tahan air disiapkan dengan menggunakan beberapa bahan kedap air seperti Ca, Al dengan semen biasa selama proses pembuatan semen. Semen ini sebagian besar digunakan dalam struktur di mana pemeriksaan air diperlukan, seperti di Bendungan, Tangki Air, dll. 

15. Semen Air Entraining
Jenis semen ini diproduksi dengan menambahkan beberapa agen penahan udara asli seperti lem, resin, sulfat, dll., Selama tahap penggilingan klinker. Semen ini digunakan untuk meningkatkan kemampuan kerja beton dengan rasio air-semen yang lebih kecil dan mereka juga meningkatkan ketahanan es terhadap beton. 

16. Semen yang Luas
Semen jenis ini memiliki kualitas untuk sedikit berkembang seiring waktu. Tetapi mereka tidak menyusut selama dan setelah waktu pengerasan. Jenis semen ini sebagian besar digunakan untuk keperluan grouting di baut jangkar dan beton pratekan.

Baca ILMU menarik lainnya >> ILMUTEKNIK : Bahan Baku Semen dan Fungsi Senyawa Kimia yang Terkandung 

Artikel Terkait

Previous
Next Post »